Minggu, 11 Maret 2012

Kasus Reinkarnasi Peter Avery dan Seorang Persia


Penelitian oleh Ian Stevenson

Kasus ini memberikan contoh dramatis dari memori geografis, yang mendukung validitas kasus reinkarnasi. Selain itu, kasus ini melibatkan perubahan yang signifikan dalam agama dan kebangsaan. Peter Avery tampaknya memiliki kehidupan lampau sebagai seorang Muslim di Iran. Pada zaman sekarang, dia lahir di Inggris dan seorang penganut Kristen.

Memori geografis dapat dianggap sebagai bentuk déjà vu, di mana seorang individu memiliki perasaan bahwa mereka telah berada di lokasi fisik tersebut sebelumnya, meskipun individu tersebut sesungguhnya belum pernah ke lokasi tersebut dalam hidup mereka saat ini.

Beberapa contoh dari déjà vu mungkin disebabkan karena di kehidupan lampaunya telah menghabiskan waktu di daerah geografis yang merangsang perasaan déjà vu tersebut. Ian Stevenson menunjukkan bahwa déjà vu sangat umum dan beberapa survei menunjukkan bahwa lebih dari 60 persen orang pernah mengalami déjà vu.

Pejabat Angkatan Laut Peter Avery melatih Bahasa Arab


Subyek kasus ini, Peter Avery , lahir di Derby, Inggris , pada 15 Mei 1923. Dalam Perang Dunia II, ia pernah bertugas di Angkatan Laut Kerajaan India. Setelah perang, ia kuliah di University of London, di mana ia lulus pada tahun 1949 dengan gelar di bidang studi bahasa Arab dan Persia.
Dengan keterampilan ini, Peter memperoleh pekerjaan sebagai Training Manager untuk bahasa Arab dan Persia bagi Perusahaan Minyak Anglo-Iran. Ia ditempatkan di kota Abadan di wilayah barat daya Iran. Selama enam bulan pertama tugasnya, ia terkurung di Abadan dan ladang minyak di sekitarnya.
Pada musim dingin tahun 1949-1950, seorang manajer dari perusahaan di kantor London , Mr John Evans, sedang merencanakan untuk melakukan tur fasilitas di Iran dan dia membutuhkan interpreter untuk bepergian dengan dia. Peter ditugaskan untuk mengawal Mr Evans dalam perjalanan ke Isfahan, di Iran tengah.
Peter sangat senang akan tugas yang diberikan padanya, ia akan bisa melihat lebih banyak dari Iran. Sebagaimana dicatat, Peter tidak pernah keluar dari daerah sekitarnya Abadan.

Kenangan akan Jalanan di Isfahan 


Di Isfahan , sambil sarapan, Peter menjelaskan kepada Mr Evans, secara rinci, rute yang akan mereka ambil dari hotel mereka ke pasar kota dan ke Maidan-I Shah , sebuah alun-alun yang merupakan bagian dari kompleks istana yang dibangun oleh Shah Abbas I antara tahun 1590-1595.

Mr Evans terkejut dengan pengetahuan Peter yang luas terhadap jalan-jalan di Isfahan, meskipun Peter belum pernah kesana sebelumnya. Peter mengakui bahwa ia tampaknya mengetahui jalan-jalan ini secara alami. Peter tidak menggunakan buku panduan atau peta untuk menunjukkan jalan ke pasar dan Maidan-I Shah, ia tampaknya sudah tahu jalannya.

Ketika mereka memulai perjalanan mereka melalui kota, rute yang diusulkan Peter ternyata sepenuhnya akurat. Hal ini mengingatkan pada kasus Anne Frank | Barbro Karlen , sebagai Barbro, pada usia sepuluh tahun, ia mampu untuk menunjukkan pada orang tuanya jalan dari hotel mereka dengan 10 menit berjalan kaki melalui jalan-jalan berliku Amsterdam langsung ke rumah Anne Frank , bahkan meskipun ia belum pernah berkunjung ke Amsterdam sebelumnya. Demikian pula, Peter mengajak Mr Evans melalui jalan-jalan di Isfahan ke bazar dan Maidan-I Shah.

Banjir Emosi di Madrasah Mader-e Shah


Tempat terakhir yang dikunjungi Mr Evans pagi itu adalah Madrasah Mader-e Shah , sebuah kompleks teologis yang dibangun oleh Shah Sultan Hussein pada 1706, yang didedikasikan untuk ibunya. Sebuah masjid berkubah biru dibangun di taman kompleks. Segera setelah Peter dan Mr Evans berjalan ke halaman Madrasah Mader-e Shah, Peter mengalami banjir emosi. Peter sendiri menceritakan pengalamannya tersebut :

“Saya menangis tersedu-tersedu tak terkendali dalam kesan kuat bahwa entah bagaimana saya telah pulang. Saya duduk di tembok pembatas dari kolam. Mr Evans dengan sangat bijaksana berjalan pergi. Dia mengatakan setelah itu bahwa ini tampaknya yang terbaik yang bisa dilakukannya, sampai saya bisa mengeringkan air mata dan bergabung kembali dengan dia. Dengan demikian ini adalah puncak pengalaman saya sepanjang pagi ini di mana saya merasakan keakraban yang aneh dengan kota yang saya belum pernah kunjungi sebelumnya, dan tempat geografis yang saya tidak memiliki pengetahuan secara sadar sebelumnya.

Banjir emosi ini mirip dengan apa yang terjadi dalam kasus John B. Gordon | Jeff Keene , ketika Jeff secara intuitif dibawa ke tempat yang disebut Sunken Road, yang merupakan bagian dari medan perang Perang Sipil Amerika yang bernama Antietam. Di Sunken Road, tanpa mengetahui mengapa, Jeff juga mulai menangis tak terkendali. Dia merasa sedih dan marah pada saat yang sama. Kemudian, ia mengetahui bahwa ia hampir tewas dalam Perang Saudara pada tempat yang disebut Sunken Road, dalam kehidupan lampaunya sebagai John B. Gordon.

Bawaan Pengetahuan tentang Arsitektur Asli Shalimar Bagh


Peter punya satu pengalaman lain yang tampaknya berasal dari kehidupan lampaunya di Iran dan India. Saat itu pada 1944, ketika dia melayani di Angkatan Laut Royal India selama Perang Dunia II. Peter masih berumur 21 tahun pada saat itu. Seorang perwira India di dalam kapalnya bersahabat dengan dia dan meminta Petrus untuk mengunjungi keluarganya, yang tinggal di Lahore , yang sekarang menjadi bagian Pakistan.
Temannya tahu bahwa Peter tertarik pada sastra dan budaya Islam dan dia ingin Peter untuk menemui ayahnya, Bahadur Khan Muhammad Syafi’i, yang merupakan kepala sekolah untuk studi Asia dan sarjana sejarah Islam.
Di Lahore, mereka mengunjungi  Shalimar Bagh, sebuah kompleks taman yang dibangun oleh kekaisaran Islam Mughal. Peter didampingi oleh ayah temannya, Bahadur Muhammad Shafi. Peter belum pernah mengunjungi Shalimar Bagh sebelumnya, dan juga belum pernah membaca tentang tata letaknya.

Peter Mengidentifikasi Pintu Asli di Shalimar Bagh


Peter dan Mr Syafi’i masuk ke dalam Shalimar Bagh melalui pintu yang dikelilingi  dinding di sekitarnya. Peter mengetahui bahwa ini bukanlah pintu masuk asli. Dia mengatakan kepada Syafi’i bahwa pintu asli berada di dinding seberang mereka, di sisi lain kompleks. Mr. Syafi’i mengatakan kepada Peter bahwa dia memang benar.

Kemudian, Peter berkomentar bahwa paviliun, atau bangunan kecil, di tengah kebun itu bukan bagian dari rancangan aslinya. Mr. Syafi’i juga menegaskan pernyataan Peter, dan menyatakan berdasarkan sejarah bahwa paviliun pada awalnya adalah bagian dari kompleks makam seorang kaisar dan bahwa makam itu telah dipindahkan ke Shalimar Burg oleh Ranjit Singh , seorang Sikh yang memerintah Lahore tahun 1799-1839.

Dengan demikian, kenangan kehidupan lampau yang diingat Peter, di mana ia mengingat Shalimar Burg, pasti terjadi sebelum tahun 1799, sebelum paviliun itu pindah dari kompleks makam ke Shalimar Burg.

Déjà vu, di Shalimar Bagh , Lahore 


Peter menulis tentang pengalamannya di Shalimar Burg:

“Meskipun tidak begitu emosional dibanding saat aku berada di Isfahan, rasa déjà vu, di Bagh Shalimar di Lahore saya memiliki perasaan yang sama telah berada di sini sebelumnya: mengetahui tempat itu sangat akrab; untuk kembali, karena ini adalah kepulangan kembali, ke tempat di mana aku pernah ‘di rumah’, tapi perasaan di Madrasseh di Isfahan lebih tajam dari pada ketika di Lahore, di mana ingatannya terbatas pada taman dan tidak meluas ke seluruh lingkungan.

Pengalaman Peter di Shalimar Burg juga mengingatkan apa yang terjadi di kasus reinkarnasi Anne Frank|Barbro Karlen. Ingatlah bahwa Barbro menujukkan jalan pada orang tuanya ke Anne Frank House di Amsterdam pada usia sepuluh tahun, meskipun ia belum pernah berkunjung ke Amsterdam sebelumnya. Saat mendekati rumah Anne Frank, Barbro mencatat bahwa pintu masuknya telah berubah, dan ia benar. Dia juga tahu bahwa foto-foto yang Anne Frank telah gunting dari majalah bintang film seharusnya berada pada dinding tertentu. Foto-foto ini telah diturunkan untuk diberikan kaca pelindung, sehingga mereka tidak ada ketika Barbro dan orangtuanya berkunjung ke rumah Anne Frank. Seorang pemandu wisata menegaskan bahwa Barbro benar mengenai di mana foto-foto tersebut biasanya diletakkan.

Sama seperti Barbro yang mengetahui rincian struktur dan interior rumah Anne Frank dari inkarnasi sebelumnya, Peter tampaknya mengetahui desain asli dari Shalimar Burg dari kehidupan lampaunya atau masa hidup sebelumnya di Iran dan Pakistan.

Peter menjadi dosen di Cambridge dalam bidang studi Persia


Dari tahun 1958 sampai 1990, Peter menjabat sebagai dosen Universitas dalam bidang Studi Persia di Universitas Cambridge. Setelah itu, ia melanjutkan sebagai Fellow of King College, Cambridge, dimana dia menjadi seorang sarjana terkenal dari studi Persia. Peter sangat terkenal untuk terjemahan nya terhadap tulisan Hafiz penyair Persia dan Omar Khayyam. Selain itu, ia banyak menulis tentang sejarah Iran, dari asal-usulnya yang paling awal hingga masa kontemporer.

Dari mana antusias Peter untuk Persia dan studi Islam berasal, mengingat dia lahir di Inggris, yang umumnya merupakan negara Kristen?

Tampaknya cintanya terhadap Persia, Iran dan studi Islam berasal dari masa lalu atau kehidupan lampaunya di Iran dan Pakistan, mengingat pengetahuan bawaannya terhadap desain asli dari Shalimar Burg, di Lahore, Pakistan, pengetahuan bawaannya tentang jalan-jalan di Isfahan, di Iran, serta banjir emosi yang ia alami di Madrasah Mader-e Shah, di Isfahan, Iran.

Peter Avery meninggal pada tanggal 6 Oktober 2008 di Inggris.

Poin Kunci & Prinsip Reinkarnasi
Peter Avery tidak mengingat nama-nama dari pengalaman kehidupan masa lalunya yang diperoleh di Iran dan Pakistan dan dengan demikian, ia tidak mampu mengidentifikasi secara khusus bahwa ia mungkin pernah hidup di masa lalu. Dengan demikian, kasus ini tidak dapat divalidasi secara historis.
Namun, pengalaman déjà vu dan pengetahuan bawaan dari lokasi geografis yang ia belum pernah kunjungi sebelumnya dalam kehidupan ini konsisten dengan kenangan kehidupan lampau.

Jika ini diterima sebagai kasus reinkarnasi, hal ini menunjukkan beberapa fitur berikut:

Memori Geografis : Peter memiliki pengetahuan rinci tentang jalan-jalan di Isfahan, Iran dan mengetahui desain asli dari Shalimar Burg, di Lahore, Pakistan, meskipun ia belum pernah pergi ke tempat-tempat ini dalam kehidupannya sekarang. Peter menyatakan bahwa dia juga tidak mendapatkan informasi ini melalui peta atau buku.

Selain itu, ia mengalami banjir emosi di madrasah Mader-e Shah, yang lokasinya berada di Isfahan, Iran, termasuk perasaan yang luar biasa bahwa dia telah pulang.

Sangat mungkin bahwa pengalaman ini berasal dari kehidupan lampau atau masa hidup di mana ia telah menghabiskan waktu di lokasi-lokasi geografis di Iran dan Pakistan. Jarak antara kota-kota di mana ia mengalami memori geografis, antara Isfahan dan Lahore, adalah sekitar 1000 mil atau 1600 kilometer. Berdasarkan masa ketika paviliun itu dipindahkan ke Shalimar Burg, kehidupan lampau Peter, ketika ia mengunjungi kompleks taman tersebut, pasti sebelum tahun 1799.

Tidak jelas apakah perjalanan antara Isfahan dan Lahore di abad ketujuh belas adalah umum. Jika itu umum, maka pengalaman Peter bisa saja terjadi dalam satu inkarnasi sebelumnya. Jika perjalanan antara kota-kota ini tidak terjadi pada masa itu, maka Petrus mungkin memiliki dua inkarnasi sebelumnya, satu masa kehidupan di daerah Isfahan, Iran, dan satu lagi di daerah Lahore, Pakistan.

Bakat dan minat bawaan : Peter fasih dalam bahasa Persia dan kemudian menjadi seorang sarjana yang diakui dunia dalam studi Persia dan Islam. Sangat mungkin bahwa bakatnya untuk bahasa Persia dan cintanya pada sastra, sejarah dan budaya Persia dan Islam berasal dari kehidupan masa lalu atau masa hidupnya sebagai seorang Muslim di Iran.

Perubahan Kebangsaan dan Agama : Meskipun agama Peter Avery tidak secara khusus diidentifikasi dalam laporan kasus Ian Stevenson, kemungkinan Peter dibesarkan dalam keluarga Kristen, berdasarkan nama dan kelahiran di Inggris, sebuah negara yang didominasi Kristen.

Jika Peter memang memiliki masa lalu atau masa hidup di Iran dan Pakistan, dan jika antusiasme untuk budaya Islam berasal dari inkarnasi masa lalunya sebagai seorang muslim, maka hal ini menunjukkan perubahan yang signifikan dalam kebangsaan dan agama dari satu masa kehidupan ke kehidupan yang lain.
Ketika kita mengamati peristiwa seperti pengeboman di World Trade Center di New York  dan konflik yang sedang berlangsung antara Taliban, Al-Qaeda dan budaya Yahudi-Kristen, peristiwa ini dapat mengajarkan kita pelajaran berharga.

Kasus reinkarnasi menunjukkan bahwa kita dapat menjadi Islam dalam satu masa kehidupan dan Kristen di masa kehidupan lain, serta bangsa Iran atau Pakistan dalam satu inkarnasi dan bangsa Inggris di kehidupan berikutnya. Realitas ini seharusnya membuat kita melihat diri kita sebagai jiwa universal yang tidak terbatas pada satu agama atau kebangsaan. Kesadaran ini dapat membantu kita menciptakan dunia yang lebih damai.





Sumber : Sumber : http://henkykuntarto.wordpress.com/

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar