Senin, 07 Mei 2012

Biografi of Sun Tzu


 Sun Tzu Biografi : Penulis dan Militer Strategist
Terkenal untuk   : Menjadi seorang filsuf Cina dan strategi militer yang paling  dikenal karena bukunya berjudul “The Art of War”.
Rincian Tzu         : Lahir – 544 SM Cina / Meninggal 496 SM Cina

Sun Tzu awalnya bernama Sun Wu dan juga disebut Chang Qing, menulis The Art of War pada abad keenam SM. Buku strategi militer menjadi salah satu buku yang paling berpengaruh perang dan Sun Tzu menjadi terkenal tidak hanya ahli strategi militer tetapi juga realis dalam teori hubungan internasional.

Tidak ada catatan yang tepat untuk kelahiran Sun Tzu atau kematian. Catatan hanya dikenal hidupnya dari biografi yang ditulis pada abad ke-2 SM oleh seorang sejarawan bernama Sima Qian. Sun Tzu diyakini telah lahir di 544 SM dengan nama Sun Wu, mungkin di negara Qi di Cina kuno. Keluarganya adalah anggota shi, kelas bangsawan kuno tak bertanah yang kehilangan tanah mereka selama Periode Musim Semi dan Gugur konsolidasi teritorial. Selama waktu Sun Tzu, shi paling bepergian sebagai sarjana akademis, tapi Sun Tzu memutuskan untuk bekerja sebagai tentara bayaran.

Setelah bekerja di seluruh negeri, raja yang memerintah, Raja Helu dari Wu, mempekerjakan Sun Tzu sebagai seorang jenderal di 512 SM. Sun Tzu akibatnya menulis The Art of War, yang pada waktu itu bernama Sun Tzu berdasarkan kebiasaan dalam nama bekerja setelah penulisnya.
strategi militer Sun Tzu segera menjadi legendaris dan ia bahkan membuktikan pengetahuannya dengan batalyon pelatihan prajurit perempuan yang sebelumnya tidak terlatih. Sun Tzu memberikan kontrol setiap batalyon selir Raja Helu’s. Setelah mereka tidak mematuhi perintah dan menertawakannya, Sun Tzu dilaksanakan dua dari selir, per hukum militer, dan selesai pelatihan dengan tim kuat dengan keterampilan kepemimpinan yang luar biasa.

Pada saat keahlian militer Sun Tzu, kerajaan Wu dianggap tingkat semi-barbar dan tidak mampu peraturan militer atau kekuatan budaya. Setelah Sun Tzu mengambil kontrol, namun militer di Wu melanjutkan untuk menaklukkan negara Chu, negara yang paling kuat di Musim Semi dan Gugur Periode dalam sejarah Cina.

Setelah kekalahan Chu, Sun Tzu menghilang, ingin hidup tenang, damai sebagai lawan salah satu konflik konstan. ajaran-ajaran-Nya, bagaimanapun, melanjutkan untuk mempengaruhi tidak hanya strategi militer, tetapi juga seni bela diri di kedua pertempuran bersenjata dan tidak bersenjata. Bahkan, ajarannya yang dikenal sebagai Bing Fa menjadi dasar bagi sebagian besar seni bela diri Asia.

Sejarawan berpendapat bahwa karya Sun Tzu tidak menganjurkan perang tetapi, sebaliknya, mengatakan strategi untuk mempekerjakan harus konflik muncul. Bahkan, menurut ahli sejarah, filosofi Sun Tzu lebih tentang bagaimana untuk menghindari perang sambil tetap mempertahankan kontrol atas musuh dalam situasi ketat daripada perang itu sendiri.

Meskipun tidak ada konfirmasi bahwa keduanya bertemu, Sun Tzu hidup pada masa Konfusius dan mungkin telah dipengaruhi oleh pekerjaan manusia. Diperkirakan bahwa Sun Tzu meninggal pada 496 SM di negara bagian Wu.


Sumber : http://vefava.wordpress.com/

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar