Kamis, 19 April 2012

SMCH - Vegetarian - Laporan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tentang Vegetarian

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) didirikan pada tahun 1948 sebagai badan khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa. Dengan anggotanya yang hampir mencapai dua ratus negara, badan tersebut melaksanakan program-program berskala dunia untuk mencegah dan melenyapkan penyakit. Tetapi, misi WHO melangkah lebih jauh dari sekadar pengobatan terhadap penyakit jasmani. Tujuannya adalah  “pencapaian tingkat kesehatan yang tertinggi untuk seluruh umat manusia di dunia”, di mana kesehatan didefinisikan sebagai “kesejahteraan yang seutuhnya baik fisik, mental maupun sosial".
Setelah bertahun-tahun, WHO secara terus-menerus mencari cara untuk mencapai tujuannya. Prestasi penting yang pertama adalah memberantas penyakit cacar, yang sejak lama dianggap sebagai penyakit infeksi paling mematikan. Cacar telah menyebabkan jutaan kematian dan banyak penderitaan selama berabad-abad. Tetapi, WHO menyusun program untuk memberantas penyakit tersebut. Petugas-petugas WHO pergi ke berbagai negara untuk mengelola program vaksinasi secara besar-besaran. Sebagai hasilnya, penyakit cacar berhasil dilenyapkan pada tahun 1977. Sejak saat itu, WHO mengalihkan perhatian kepada penyakit-penyakit lainnya seperti penyakit polio dan kusta, di mana sekarang ini penyakit-penyakit tersebut telah hampir selesai diberantas.
Selain memerangi penyakit, WHO telah berperan utama dalam mempromosikan ke seluruh dunia program-program kesehatan dan pencegahan penyakit. Melalui kerja sama dengan rekan-rekan di bidang penelitian kesehatan, WHO mengumpulkan data kebutuhan dan kondisi kesehatan secara global, khususnya di negara-negara berkembang. Salah satu  prakarsa terbaru adalah Strategi Global dalam Pola Makan, Aktivitas Fisik dan Kesehatan. Proyek ini, diberi mandat oleh Majelis Kesehatan Dunia pada bulan Mei 2002, berkembang melalui penemuan bahwa semakin banyak orang di negara berkembang menderita penyakit kronis.
Meningkatnya urbanisasi  memainkan peran yang besar dalam mengubah kondisi kesehatan di antara penduduk negara-negara berkembang. Selain itu, telah lama diketahui bahwa penduduk kota lebih suka mengonsumsi makanan yang padat energi yang mengandung kadar lemak jenuh yang tinggi dan karbohidrat yang telah diproses. Bagi para penduduk pendatang yang miskin, perubahan tiba-tiba pada pola makan, bersamaan dengan peralihan ke gaya hidup menetap, telah meningkatkan masalah-masalah kesehatan kronis seperti penyakit hati, diabetes, serangan jantung, kanker, dan penyakit pernapasan. Namun demikian, faktor-faktor terbesar yang menyebabkan kondisi ini - tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, peningkatan berat tubuh dan kurangnya olahraga – sebagian besar dapat dicegah. 
 
* Makan lebih banyak buah dan sayuran, kacang-kacangan, dan biji-bijian
* Lakukan latihan fisik/olahraga setiap hari
* Ganti lemak jenuh hewani dengan minyak sayur tak jenuh
* Kurangi jumlah lemak, garam, dan gula dalam pola makan
* Pertahankan berat tubuh normal
* Hentikan merokok
 
Walaupun pedoman-pedoman ini tidak memerincikan pada pola makan vegetarian sepenuhnya, mereka secara jelas menekankan pada buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan, biji-bijian, dan lemak sayur. Sebagai tambahan, rekomendasi-rekomendasi ini berdasarkan pada data yang dikumpulkan dari seluruh dunia, dan merefleksikan kepedulian baik terhadap gizi maupun kepedulian terhadap perbedaan kultural, termasuk kelompok-kelompok yang menilai vegetarian  dari sudut pandang kasih sayang pada hewan. Sebagai contoh, WHO menerima masukan dari Persatuan Vegetarian Internasional (International Vegetarian Union - IVU),  sebuah organisasi dengan anggota yang berada di seluruh dunia, yang didirikan pada tahun 1908.
Pada bulan Mei 2004, WHO akan mengajukan usulan ini sebagai  proposal dasar pencegahan yang bersifat global kepada Majelis Kesehatan Dunia untuk memberikan anggota Majelis bukti nyata untuk melaksanakan strategi-strategi kesehatan nasional. WHO juga akan melakukan interaksi dengan industri makanan internasional untuk menekankan tanggung jawab sektor bisnis ini dalam membantu mencapai tujuan-tujuan ini.
Proyek terbaru WHO lainnya termasuk kampanye untuk mengurangi penggunaan rokok di seluruh dunia, dan penelitian  tentang pengaruh medan elektromagnetik di sekeliling ponsel terhadap kesehatan.
Penelitian yang dilakukan setelah Majelis Kesehatan Dunia dibentuk, menemukan bahwa pola makan dan olahraga merupakan elemen kunci dalam memerangi faktor-faktor risiko ini. Sebagai contoh, pola makan yang kaya akan buah-buahan dan sayur-mayur, yang mengandung gizi yang meningkatkan sistem kekebalan, mempertinggi pertahanan alami tubuh untuk melawan penyakit infeksi. Secara spesifik, rekomendasi-rekomendasi berikut dibuat oleh WHO untuk  melindungi kesehatan.








Sumber : http://www.godsdirectcontact.or.id/

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar