Selasa, 17 April 2012

Mengenal Dasar Refleksologi untuk Kesehatan Anda

Refleksologi adalah cara pengobatan dengan merangsang berbagai daerah refleks (atau zona atau mikrosistem) di kaki, tangan, dan telinga yang ada hubungannya dengan (atau mewakili) berbagai kelenjar, organ, dan bagian tubuh lainnya.
Terapi itu dipercaya dapat memperkuat fungsi sistem limfatik yang mengusir racun dan zat berbahaya lain dari tubuh, sekaligus mengembalikan keseimbangan kimiawi tubuh dan meningkatkan imunitas.
Refleksologi juga dapat memperbaiki keseimbangan potensi elektrikal dari berbagai bagian tubuh dengan memperbaiki kondisi zona yang berhubungan.
Pengobatan refleksologi diyakini bekerja seperti halnya akupuntur, akupresur, dan shiatsu dalam mengembalikan keselarasan aliran energi vital (ki atau chi) sepanjang meridian.
Tubuh manusia secara alami mempercepat proses penyembuhan ketika menerima gangguan pada keseimbangannya, dan refleksologi mempercepat pemulihan tersebut.
Banyak praktisi refleksologi berpendapat ada deposit kristal yang menumpuk dan menghambat jalan pada ujung-ujung saraf. Refleksologi membantu membuka hambatan tersebut sehingga transmisi impuls berjalan lancar kembali.

Manfaat Refleksologi
Laporan Simposium Refleksologi Cina di tahun 1996 menemukan bahwa refleksologi kaki 93,63% efektif merawat 63 penyakit. Setelah menganalisa 8.096 kasus, Dr. Wang Liang melaporkan bahwa refleksologi efektif dalam menyembuhkan 48,68% dari semua kasus yang ada dan efektif untuk merawat 44,95% kasus.
Studi lainnya di Inggris, melibatkan 15 wanita yang mendapatkan sesi setengah jam refleksologi selama delapan minggu. Hasil temuan mendapati adanya perbaikan fisik dan emosional yang nyata, peningkatan kepercayaan diri, untuk tetap termotivasi dan juga konsentrasi.
 
Hal-hal yang Perlu Diperhatikan Sebelum Memijat
  1. Pakailah minyak urut supaya kulit tidak lecet ketika dipijat.
  2. Sebaiknya melakukan pijatan dua hari sekali atau tiga kali dalam seminggu. Jangan melakukan pijatan setiap hari atau setiap saat karena hal ini malahan akan merusak saraf reflek.
  3. Setiap titik refleksi biasanya dipijat 5 menit, jika sakitnya keras boleh dipijat 10 menit.
  4. Jika pemijatan terlalu keras dan pasien merasa kesakitan, maka tekanan pijatan dikurangi dan memindahkan pijat ke bagian lainnya.
  5. Jangan memijat pada waktu:
  • Menderita penyakit menular.
  • Bagian tubuh yang luka atau bengkak.
     6. Reaksi sesudah dipijat:
  • Sakit Ginjal. Setelah dipijat kadang-kadang mengeluarkan air kencing berwarna coklat atau merah. Ini gejala baik, teruskan.
  • Sakit Pinggang. Setelah dipijat 3 hari ada kalanya hari ke 4 punggung makin sakit. Ini berarti rintangan peredaran darah berhasil dibobolkan, teruskan.
  • Suhu Badan Naik. Ini normal saja sebagai reaksi kelenjar refleksi.
  • Timbul Luka/Borok di Paha. Berarti kotoran di dalam darah tidak dibuang secara normal sehingga dibuang melalui luka/borok.
  • Urat Darah Menonjol. Berarti sirkulasi darah makin lancar.
  • Tumit Bengkak. Kelenjarnya masih terhambat.
  • Salah Satu Bagian Tubuh Ada yang Sakit. Ini disebabkan rintangan peredaran darah berhasil dibobolkan.
Perhatian!
  1. Ada kalanya sekali atau dua kali pijat, orang sudah sembuh dari penyakit, namun biasanya diperlukan waktu yang cukup. Biasanya berangsur-angsur sembuh atau sakitnya berkurang. Karena itu harus rajin dipijat. Untuk penyakit yang berat biasanya diperlukan 20-30 kali pijat atau sepuluh minggu.
  2. Setiap titik refleksi tidak boleh dipijat lebih dari 10 menit. Ini malah akan membahayakan syarafnya.
  3. Bagi penderita jantung, kencing manis, lever, dan kanker, memijatnya jangan keras-keras. Tiap titik refleksi hanya boleh dipijat selama 2 menit.
  4. Dalam waktu 1 jam setelah makan, jangan memijat.
  5. Selesai dipijat minumlah air putih 2-3 gelas sekaligus, agar kotoran dalam tubuh mudah terbuang bersama air seni. Bagi penderita ginjal berat jangan minum lebih dari 1 gelas.
  6. Bagi pemijat yang kurang enak badan atau tidak fit maka jangan sekali-kali memijat, karena memijat berarti mengeluarkan tenaga keras, supaya Anda tidak mudah terserang penyakit.
 
 Bagan Refleksologi Kaki
bagan-refleksologi-kaki-3
bagan-refleksologi-kaki-1
bagan-refleksologi-kaki-2
Keterangan:
keterangan-bagan-refleksologi-kaki
Bagan Refleksologi Tangan
bagan-refleksologi-tangan
Bagan Refleksologi Telinga
bagan-refleksologi-telinga








bagan-refleksologi-telinga2




Sumber : http://healindonesia.wordpress.com/

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar